Rabu, 01 Agustus 2012

Bakteri "Misterius" Ditemukan di Pulau Paskah

Sebuah obat alami yang dapat meningkatkan memori orang tua - dan bahkan mengobati Alzheimer ditemukan di tanah Pulau Paskah, menurut sejumlah peneliti. Dalam uji coba pada tikus, obat ini menghentikan penurunan fungsi otak akibat penuaan dan menawarkan harapan bahwa obat ini juga dapat mengobati depresi.

 Obat - rapamycin - adalah produk bakteri yang ditemukan di sejumlah patung terkenal di pulau tersebut.

 Tempat ini diberi nama Rapa Nui, nama Polinesia untuk Pulau Paskah, yang letaknya terisolasi di laut Pasifik - 2000 mil.

 Obat ini sudah digunakan pada pasien transplantasi untuk mencegah penolakan organ dan kini para ilmuwan dalam jurnal Neuroscience mengatakan temuan itu telah mendorong penelitian dan membantu mengobati penurunan kognitif.

 Bahkan mereka yakindapat mengobati Alzheimer.

 Sebuah tim dari University of Texas menambahkan obat yang dikonsumsi tikus sehat. Ditemukan terjadinya peningkatan keinginan belajar pada memori tikus muda dan tikus tua.

 Profesor Veronica Galvan mengatakan, "Kami menyuruh orang-orang muda belajar, dan mengingat apa yang mereka pelajari, ternyata lebih baik dari yang normal.”

 'Di antara tikus lebih tua, yang diberi makan dengan diet termasuk rapamycin sebenarnya menunjukkan perbaikan, meniadakan penurunan normal yang anda lihat dalam fungsi-fungsi ini terkait usia. "

 Tim juga menemukan tiga rasa dari neurotransmitter - serotonin, dopamin dan norepinefrin - lebih tinggi pada tikus yang diobati dengan rapamycin.


Hal ini bisa membantu menjelaskan efek pada memori dan membantu kembali penelitian sebelumnya yang menunjukkan sindrom seperti Alzheimer yang diturunkan pada tikus dapat diobati dengan obat ini.

 "Ini adalah super-menarik dan sesuatu yang kita akan kejar di laboratorium," katanya.

 "Hal ini juga menurunkan kecemasan dan depresi seperti perilaku pada tikus," katanya.

Rekannya Dr Jonathan Halloran menggunakan serangkaian terowongan tinggi yang menyebabkan jalan sempit untuk menguji perilaku hewan pengerat ini.

 Tikus lebih memilih terowongan untuk membuka ruang dan diawasi di atas jalan sempit.

 Dr Halloran mengatakan, "Tiba-tiba tikus berada di ruang terbuka.

"Ini cukup jauh dari lantai untuk ukuran mereka, semacam seperti jika seseorang sedang hiking dan tiba-tiba menemukan jejak curam. Ini cukup jauh ke bawah dan tidak begitu nyaman 'Tikus dengan kecemasan kurang lebih penasaran untuk mengeksplorasi jalan sempit,” katanya.

 Dia menjelaskan, "Kami mengamati bahwa tikus yang diberi makan dengan diet yang mengandung rapamycin menghabiskan waktu secara signifikan lebih banyak lewat jalan sempit dibandingkan dengan hewan yang diberi makan dengan diet biasa. 

"Jadi kita dapat mengukur seberapa besar dan seberapa gigih mereka berjuang sebagai ukuran motivasi mereka untuk keluar dari situasi yang tidak nyaman," kata Dr Galvan. "Kami menemukan rapamycin bertindak sebagai antidepresan - itu meningkatkan waktu tikus mencoba untuk keluar dari situasi sulit. "Mereka tidak menyerah, mereka terus berjuang." (Erabaru/bbc.co.uk/sua)

Share this :

0 komentar: