Rabu, 01 Agustus 2012

Arkeolog Guatemala Menggali Monumen Baru Terkait 2012

altPara arkeolog di lokasi La Corona, Guatemala telah menemukan teks 1.300 tahun Maya yang memberikan referensi kedua tentang "tanggal berakhirnya dunia" yang oleh kalender Maya disebutkan pada 21 Desember 2012.


Temuan ini, merupakan salah satu hiroglif paling signifikan dalam beberapa dekade dan telah diumumkan di Istana Nasional Guatemala, 28 Juni lalu.


"Teks ini menyingkap sejarah politik kuno--bukan nubuat atau ramalan," kata Marcello A. Canuto, direktur Lembaga Riset Amerika Tengah, Tulane dan wakli-direktur penggalian di La Corona.

Sejak 2008, Canuto dan Tomás Barrientos dari Universidad del Valle de Guatemala telah memimpin penggalian di La Corona, sebuah situs yang sebelumnya dirusak oleh para penjarah.

"Tahun lalu, kami mendapati bahwa para penjarah dari bangunan tertentu telah membuang beberapa batu berukir karena benda itu terlalu rusak untuk dijual di pasar gelap barang antik," kata Barrientos, "jadi kami tahu mereka menemukan sesuatu yang penting, tapi kami juga berpikir bahwa kemungkinan mereka juga melewatkannya. "

Apakah Canuto dan Barrientos menemukan teks terpanjang yang pernah ditemukan di Guatemala. Diukir pada langkah tangga, hal itu mencatat 200 tahun sejarah La Corona, kata David Stuart, direktur Pusat Mesoamerika di The University of Texas di Austin, anggota ekspedisi 1997 yang pertama mengeksplorasi situs tersebut.

Sementara yang diuraikan ini baru ditemukan pada bulan Mei, Stuart mengakui referensi Tahun 2012 pada blok bantalan tangga 56 hieroglif berukir halus. Hal ini memperingati kunjungan kerajaan ke La Corona pada 696 SM oleh penguasa Maya paling kuat saat itu, Yuknoom Yich'aak 'K'ahk dari Calakmul, hanya beberapa bulan setelah kekalahannya oleh Tikal pada 695 SM. Menurut para ahli, ia tewas dalam pertempuran ini.

"Ini adalah saat kekacauan politik di wilayah Maya dan raja ini merasa harus menyinggung siklus waktu yang lebih besar yang terjadi pada akhir tahun 2012," kata Stuart.

Jadi, bukan bernubuat, referensi 2012 menempatkan masalah dan prestasi pemerintahan raja ini menjadi sebuah kerangka kosmologis yang lebih besar.

"Dalam masa krisis, suku Maya kuno menggunakan kalender mereka untuk lebih mempromosikan kesinambungan dan stabilitas dibandingkan memprediksi kiamat," kata Canuto.
(Erabaru/ScienceDaily/)

Share this :

0 komentar: