Sabtu, 16 Juni 2012

Kupas Tuntas Situs Gunung Padang di Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur



Sekilas Situs Gunung Padang di Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur

Jauh sebelum jaman Megaliticum, di daerah Tatar Sunda sudah berpenduduk yang disebut manusia Sunda yang menganut agama Sunda dan menjalankan tatanan yang disusun menjadi tatanan Sunda. Kepercayaan mereka mengenai Tuhan yaitu wujud gaib yang tak dapat digambarkan dan tidak mampu manusia memberi namaNya, karena tidak dapat dibanding-bandingkan dengan sesuatu yang ada di dunia ini; Ku harti moal katepi,ku akal moal kahontal, ngan karasa ku manusa ‘oleh pikiran tidak akan tercapai, hanya dengan rasa manusia”

Manusia Sunda pada waktu itu hidup dalam ruang yang disebut komunitas ‘ngabubuhan’ yang dikepalai oleh seorang ‘Daleum’. Tatanan kehidupan sosial mereka gotong royong ‘liliuran’ dan ‘paheuyek-heuyeuk leungeun’. Hal yang sangat dijauhi dalam kehidupan mereka adalah ‘mipit teu amit, ngala teu menta, menta teubebeja, ngagedag teu bewara.Dan sangat menghormati tatacara: ngeduk cikur kudu mihatur, nyokel jahe kudu micarek; tigin kana jangji, bela kana lisan buyut saur larangan sabda, ulah kabita ku imah bodas, ulah kagendam ku pingping bodas, ulah heroy ku sangu bodas’. Yang artinya betapa tinggi nilai falsafah yang mereka terapkan dalam tatanan kehidupan keseharian mereka. Namun kini apa yang terjadi ?Manusia Sunda lupa akan dirinya, sehingga tatanan yang telah menjadi norma tinggal hanya sebuah nilai yangditeliti di atas kertas.

Artefak/situs Gunung Padang merupakan punden bangunan berundak peninggalan jaman prasejarah. Situs ini merupakan salah satu situs megalitik terbesar di Asia Tenggara. Situs terletak di puncak bukit yang dikelilingi oleh lembah-lembah dan perbukitan. Di sebelah tenggara terdapat Gunung Melati, di sebelah barat daya terdapat Pasir Empat dan Gunung Karuhun, di sebelah barat laut terdapat Pasir Pogor dan Pasir Gombong, dan di sebelah timur laut terdapat Pasir Malang. Saksikan situs punden berundak ini yang terbagi menjadi 5 teras mengerucut dan dibangun dengan batuan vulkanik alami yang berbentuk persegi panjang. Teras pertama merupakan teras terbawah dan terluas berdenah segi empat. Pada jalan menuju teras pertama terdapat beberapa batu tegak di kiri kanan jalan. Di depan pintu ini terdapat susunan batu berdenah segi empat dan beberapa menhir serta adanya batu lumpang di sudut timur laut. Di teras kedua tedapat batu-batu tegak berukuran besar. Di teras ketiga terdapat lima kelompok bangunan yang sebagian besar berupa kelompok batu tegak. Sebagian dari batu-batu tersebut telah roboh. Di teras terdapat balok-balok batu pada bagian tengah dan tiga bangunan di bagian timur laut. Bagian barat daya teras ini berupa tanah kosong. Teras kelima merupakan bagian paling atas dari situs ini. Pada bagian ini terdapat susunan batu tegak yang membentuk ruang segi empat. Terdapat juga tinggalan lainnya berupa tumpukan monolit. Anda akan melihat bahwa situs ini unik dari sisi visual.

Lokasi: Desa Cimenteng, Kecamatan Campaka
Koordinat : 6°59,664'S 107°3,375'E

Situs Megalitik Gunung Padang”. Situs Gunung Padang terletak di Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur. Konon, menurut para ahli arkeologi, situs ini merupakan situs megalitik terbesar di Asia Tenggara.

Untuk menuju Situs Gunung Padang, terdapat dua alternatif jalan. Alternatif pertama adalah jalan utama, mendaki sekitar 370 anak tangga dengan kemiringan yang cukup tajam, hampir 40 derajat. Alternatif kedua adalah mendaki sekitar 500 anak tangga dengan kemiringan yang lebih landai.

alan masuk Situs Gunung Padang, di sisi kiri terdapat anak-anak tangga menuju situs

Satu per satu anak tangga kami daki. Anak-anak tangga ini disusun dari batu-batu berbentuk kolom poligonal yang dipasang melintang. Dengan sedikit terengah-engah, akhirnya 15 menit kemudian, kami tiba di Situs Gunung Padang. Wow kerennya…!!1 Pemandangan di depan dan ke belakang betul-betul menakjubkan!

Kami berada di puncak tertinggai dan saya membayangkan saya berada di pertemuan dengan para Raja-raja Pajaran.dan ada keanehan disekitar batu-batu yang berserekan,saya seperti ada yang menuntun dan menemukan batu tapak Kujang dan Batu tapak macan.subhanallah luar biasa.bukan tipuan dan bukan sihir.adanya

Situs Gunung Padang ini terdiri dari lima pelataran (bisa juga menjadi 7 pelataran jika bagian-bagian tertentu di bawahnya dianggap sebagi pelataran). Masing-masing pelataran berada lebih tinggi sekitar 50-cm dari pelataran sebelumnya.

Pelataran pertama adalah pelataran dengan gerbang kecil yang terbentuk oleh kolom-kolom batu yang berdiri berhadapan. Pada pelataran pertama ini terdapat batu-batu berwarna abu-abu berbentuk kolom yang masih tersusun rapi membentuk ruang persegi panjang. Batu-batuan di Gunung Padang adalah batuan jenis andesit basaltis yang merupakan hasil pembekuan magma pada lingkungan sisa-sisa gunung api purbakala pada jaman Pleistosen Awal, sekitar 2 – 1 juta tahun yang lalu. Karena pengaruh proses alam, batu-batuan ini membentuk dirinya menjadi kolom-kolom poligonal segi empat, lima, enam, delapan, yang permukaannya sangat halus sehingga banyak orang yang mengira batu-batuan ini merupakan hasil karya tangan manusia jaman dahulu.

Pelataran pertama Situs Gunung Padang

Arsitek megalitik yang diperkirakan hidup sekitar 6000 tahun yang lalu, menyusun kolom-kolom batu tersebut menjadi sebuah bangunan berundak-undak yang sangat indah. Sayangnya, letak batu-batuan tersebut saat ini sudah banyak yang tidak beraturan, tergeletak begitu saja. Menurut Pak Dadi, petugas di situs Gunung padang, sebelum dianggap memiliki nilai budaya yang tinggi, Gunung Padang merupakan sumber kayu bagi para pencari kayu. Banyak pohon-pohon besar yang tumbuh di sini dan ditebang oleh para pencari kayu. Selain itu, Gunung Padang juga pernah dimanfaatkan sebagai ladang oleh masyarakat sekitar. Penebangan dan pengangkutan pohon serta perladangan lah yang mengubah posisi bebatuan dari posisi aslinya. Untungnya, masih terdapat beberapa batuan yang tersusun rapi pada posisi aslinya sehingga nilai-nilai budayanya tidak hilang begitu saja.

Pada pelataran pertama, terdapat batu berbentuk poligon yang disebut batu gamelan. Konon, pada jaman dahulu, dari arah Gunung Padang ini kerap terdengar bunyi-bunyi gamelan setiap malam Selasa dan malam Jumat. Sampai saat ini bunyi gamelan ini sesekali saja terdengar, dikalahkan oleh bunyi-bunyi dari sumber-sumber suara lain yang lebih modern, seperti TV, radio, maupun kendaraan bermotor. Salah satu petugas yang mengantar kami, memainkan batu gamelan tersebut, terdengarlah alunan musik tradisional Sunda dari pukulan-pukulan batu kecil pada batu gamelan. Para seniman tradisional Sunda, seperti pesinden, dalang, konon sering melakukan doa di sini sebelum melakukan pertunjukan.

Kalau merujuk pada sejarah Jawa Barat, Gunung Padang ini diperkirakan merupakan salah satu kebuyutan yang ditemukan oleh seorang pangeran Kerajaan Sunda yang berkelana menjelajahi tempat-tempat keramat di Pulau Jawa dan Bali pada sekitar abad ke-15. Konon, tujuan perjalanannya adalah untuk meningkatkan ilmu yang dimilikinya.

Pangeran ini adalah pangeran yang mendapat julukan Bujangga Manik. Dari perjalanannya, Bujangga Manik berhasil mencatat sekitar 450 nama geografis yang sebagian besar masih dapat dikenali sampai saat ini. Catatan dalam lembar-lembar daun lontar tersebut sekarang tersimpang di Museum Bodleian, Oxford, Inggris. Dari catatan tersebut diketahui bahwa Bujangga Manik pernah melakukan persiapan untuk perjalanan spiritualnya ke Nirwana di suatu tempat kebuyutan yang ditemukannya di hulu Sungai Cisokan, Cianjur. Walaupun belum ada kepastian di mana kebuyutan di hulu Sungai Cisokan yang disebut oleh Bujangga Manik, tetapi satu-satunya tempat kebuyutan yang ada di hulu Sungai Cisokan – Cikondang, Cianjur adalah Gunung Padang.

Nampaknya, masih banyak cerita bernilai tinggi yang dapat digali dari Situs Gunung Padang. Ini tentu saja membutuhkan dukungan para peneliti arkeologi maupun sejarah. Potensi arkeologi, sejarah, maupun geologi Gunung Padang yang masih belum digali secara optimal ini merupakan kekayaan alam dan budaya yang sangat tinggi bagi Cianjur, dan bahkan bagi Indonesia.





Photo-photo diambil dari sahabat saya Benben Zainudin di Facebooknya



Falsafah Diri Situs Gunung Padang

Jauh sebelum jaman Megaliticum, di daerah Tatar Sunda sudah berpenduduk yang disebut manusia Sunda yang menganut agama Sunda dan menjalankan tatanan yang disusun menjadi tatanan Sunda. Kepercayaan mereka mengenai Tuhan yaitu wujud gaib yang tak dapat digambarkan dan tidak mampu manusia memberi
namaNya, karena tidak dapat dibanding-bandingkan dengan sesuatu yang ada di dunia ini; Ku harti moal katepi, ku akal moal kahontal, ngan karasa ku manusa oleh pikiran tidak akan tercapai, hanya dengan rasa manusia.

Manusia Sunda pada waktu itu hidup dalam ruang yang disebut komunitas ngabubuhanâ yang dikepalai oleh seorang ˜Daleum". Tatanan kehidupan sosial mereka gotong royong  liliuranâdan  paheuyek-heuyeuk leungeun. Hal yang sangat dijauhi dalam kehidupan mereka adalah mipit teu amit, ngala teu menta,  menta   teu
bebeja,  ngagedag teu bewara. Dan sangat menghormati tatacara : ngeduk cikur kudu mihatur, nyokel jahe kudu micarek; tigin kana jangji, bela kana lisan buyut saur larangan sabda, ulah kabita ku imah bodas, ulah kagendam ku pingping bodas, ulah heroy ku sangu bodas

Betapa tinggi nilai falsafah yang mereka terapkan dalam tatanan kehidupan keseharian mereka. Namun kini apa yang terjadi ?Manusia Sunda lupa akan dirinya, sehingga tatanan yang telah menjadi norma tinggal hanya sebuah nilai yangditeliti di atas kertas.


Situs gunung padang;
Situs Nagara Padang menyiratkan perjalanan hidup manusia, tidak hanya badaniah tetapi juga rohaniah. Perjalanan lahir dan batin ini mengisyaratkan proses pencapaian manusia yang manusiawi. Falsafah kemanusiaan di tanah Sunda membedakan “jalma” (jelema) dengan “manusa”.

Kata pertama bermakna semenjak lahir seseorang baru “menjelma” menjadi mahluk. Ia belumlah manusia seutuhnya. Dia masih harus menjalani pendidikan yakni pembentukan dan pengembangan diri lahir dan batin. Kata kedua menjelaskan kondisi manusiawi bagi seseorang. Kondisi manusiawi dalam kata “Manusa” dijelaskan dengan hakikat “Kamanusaan”. Hakikat ini berisi tiga keterarahan: “Kami” atau kepada Yang Maha Kuasa pemberi kehidupan, “Kama” kepada orangtua sebagai “sebab” keberadaan (cukang lantaran) dan “Nusa” atau kepada alam sebagai sesama mahluk dalam kehidupan.

Ketiga keterarahan di atas menggambarkan secara kodrati manusia mampu mewujudkan “kasampurnaan”. “Kasampurnaan” dalam konteks ini lebih berarti tugas untuk memelihara dan menata dirinya, sesama manusia, alamnya berdasarkan kekuasaan yang dititipkan kepadanya oleh Yang Maha Kuasa. Tugas itu diemban pula karena konstelasi kehidupan dalam semesta sudah dan selalumenyempurnakan manusia. Kasampurnaan memang mengandaikan kelebihan manusia dibandingkan mahluk lainnya. Kelebihan itu justru menjadi amanat dan mandat yang sewajarnya diwujudkan karena kodratnya. Amanat dan mandat ini diberi wujud keutamaan, sikap hidup, dan perilaku mulia



Perjalanan Menemukan Diri

Perjalanan kehidupan seperti ini tertuang dalam peziarahan di Gunung Padang. Perjalanan di Gunung Padang menyiratkan penemuan jatidiri dan mengalami “gumulung” dengan Yang Maha Kuasa dan Semesta. Perjalanan atau “nyucruk galur” tersebut digambarkan dalam wujud (tanggara), nama (ungkara) dan makna (uga) dari tiap-tiap batu di Gunung Padang. Batu menyatakan “Baca” dan “Tulis”. Manusia dianjurkan membaca semesta dan membaca dirinya sendiri. Muara dari “membaca alam dan diri” ialah menuliskannya dalam perilaku hidup sehari-hari. Berkaitan dengan proses penemuan diri tersebut berikut ini penjabaran tanggara, ungkara dan uga setiap batu.

1. Mata Air Cikahuripan
Wujud (tanggara): mata air gunung.

Nama (ungkara): Cikahuripan

Uga (uga): Mata air gunung sering diibaratkan air susu ibu, cai nyusu. Air sebagai sumber dan asal kehidupan manusia (kondisi dalam rahim janin hidup dari dan dalam cairan. Hampir seluruh tradisi di muka bumi ini meyakini manusia berada dalam kondisi yang bersih. Maksudnya, bersih dalam arti steril; dan secara metaforik berarti suci atau dalam istilah keagamaan tanpa dosa.

Karena itu, manusia selayaknya senantiasa membersihkan diri dengan kembali ke air. Air tidak hanya membersihkan tubuh atau wadah. Tetapi juga air membersihkan isi atau pikiran dan rasa. Dalam kondisi bersih itu manusia mengalami kehidupan untuk memulai perjalanan spiritualnya.

Membersihkan diri dengan mata air Cikahuripan atau cai nyusu, bermakna bahwa kehidupan memiliki awal, manusia berasal dari air (sagara). Kesadaran akan awal membawa penyadaran akan tujuan kehidupan. Hidup mempunyai tujuan, dan karena tujuan itu lahirlah alasan untuk menghidupi hidup itu sendiri.

2. Lawang Saketeng
Tanggara: Gapura dengan 9 anak tangga.

Ungkara: Lawang Saketeng, atau

uga: Gapura ini menyimbolkan penyadaran keberadaan Diri seseorang dan keterkaitannya dengan Semesta dan Yang Kuasa. Keterkaitan ini disadari melalui doa pembukaan di gapura. Rangkaian doa ini menunjukkan bahwa seseorang selalu berkaitan dengan para leluhur (karuhun, orangtua, kasepuhan), Semesta dan Yang Maha Kuasa. Keterkaitan itu disimbolkan dengan 9 anak tangga memasuki situs Nagara Padang. Angka 8 mewakili setiap penjuru mata angin yang, dan 1 ialah inti dari kehidupan yakni Yang Maha Kuasa.

Doa pembukaan bertujuan juga untuk mendoakan orangtua dan para leluhur, dan memohon doa mereka untuk perjalanan dan penemuan hakikat diri (tekad). Seseorang mendoakan orangtua dan leluhur kepada Yang Kuasa agar amal bakti yang mereka lakukan sepanjang hidup menjadi keharuman bagi keturunannya. Keharuman bagi keturunan sekaligus juga mengharumkan nama Yang Kuasa. Orangtua dan leluhur (karuhun) dan semesta akan menjadi perantara yang menghantar seseorang untuk mengungkap jatidiri dan hakikat diri.

3. Palawangan Ibu
Tanggara: Susunan bebatuan membentuk celah

Ungkara: Batu Palawangan ibu

Uga: Batu ini menjadi simbol untuk rahim ibu. Keberadaan manusia dan perjalanan hidupnya diawali dengan kelahiran. Kelahiran juga mengingatkan seseorang pada awal dan tujuan hidup. Dengan kelahiran lalu setiap orang memiliki tugas yang harus dikerjakan. Ini nanti berkaitan dengan upaya menemukan dan menjalani takdir.

Batu ini pun menandai kelahiran baru bagi seseorang yang memiliki visi dan misi tertentu. Kelahiran baru penting supaya ia menjalani hidup sebagai insan yang mempunyai semangat dan paradigma baru mengenai kehidupan. Ini mempengaruhi bagaimana kemudian kita menyadari bahwa hidup itu sendiri selalu menjadi langkah baru bagi setiap orang.

4. Batu Paibuan
Tanggara: Batu megalitik besar dan batu bedak

Ungkara: Batu Paibuan, atau Batu pengasuhan Ibu untuk si jabang bayi. Pada situs ini terdapat juga batu bedak, yang menjadi tanda bagi perawatan ibu kepada anaknya.

Uga: Batu ini mengingatkan seseorang pada pengasuhan ibu yang diterimanya pada saat kelahiran, dan pengasuhan ibu yang dialaminya setelah ia “lahir baru”. Pengasuhan ibu berhubungan dengan pendidikan rasa. Rasa penting ditumbuhkan karena kepekaan dan kesadaran akan kehidupan itu sendiri berasal dari kemampuan ini. Ketika rasa berkaitan dengan pikiran, hasilnya ialah pertumbuhan peradaban, manusia yang berbudaya.

Pengasuhan rasa dikaitkan dengan pendidikan pikiran. Pendidikan pikiran merupakan bagian dari Ayah. Pendidikan pikiran berkaitan dengan penanaman ilmu dalam artian kemampuan teknis dan pengetahuan umum mengenai kehidupan. Pendidikan Ayah berikaitan dengan derajat martabat kemanusiaan.

Seseorang belajar mengenal rasa dan pikiran melalui perilaku orangtuanya. Melalui pendidikan Bapak dan Ibu anak mengenal juga prinsip dan keutamaan melalui teladan. Dengan demikian, anak pun mengalami bahwa prinsip dan keutaman hidup merupakan kekuatan kodrati. Artinya keutamaan dan prinsip sudah mendarah daging dalam tubuh dan jiwa manusia. Jika orangtua menampilkan keutamaan dan prinsip dalam perilaku sejak dini, anak mempelajari kemanusiaan baik sebagai wujud penyempurnaan diri setiap orang maupun sebagai medan perjumpaan dengan Yang Kuasa.

5. Panyipuhan

Tanggara: Lempeng batu pipih mirip besi yang siap ditempa dan dibentuk.

Ungkara: Batu Panyipuhan

Uga: Simbol untuk tempat pendidikan formal: sekolah, madrasah atau pesantren. Seseorang dapat mengalami pengembangan dan pembentukan ilmu, watak, karakter dan perilaku dari pendidikan formal: sekolah, madrasah atau pesantren.

Seseorang mengasah ilmu, mengolah fisik, belajar membentuk watak dan karakter, belajar memperlakukan keutamaan dan prinsip-prinsip hidup dalam pergaulan sehari-hari di sekolah. Seseorang akan belajar mengenal kekuatan kodrati dalam dirinya ketika dia memperlakukan hal-hal yang dipelajari di atas. Kekuatan itu berasal dari Yang Kuasa, dan diberikan agar manusia bertindak sebagai pengemban kekuasaan tersebut dalam menyempurnakan semesta ini.

6. Poponcoran
Tanggara: Susunan batu yang membentuk lorong yang bisa dilalui tubuh manusia. Batu ini mengarahkan orang ke posisi lebih tinggi

Ungkara: Batu Panyipuhan. Susunan batu ini.

Uga: Batu ini merupakan simbol untuk ujian dan kelulusan. Setiap orang pada saatnya untuk diuji. Jika seseorang sudah menggali ilmu, mengembangkan dan membentuk diri: watak, karakter dan perilaku, ia harus melewati tahap ujian akhir. Jika ia dapat melewati ujian akhir ini, ia lulus dari sekolah, madrasah atau pesantren. Artinya, ia menyelesaikan tahapan penggemblengan fisik dan mental. Pendidikan telah dialami secara lengkap: pendidikan pikiran, rasa dan tubuh.

7. Kaca Saadeg
Tanggara: Batu ini berbentuk vertikal-datar. Pada batu ini seolah-olah seseorang bercermin..

Ungkara: Batu Kaca Saadeg.

Uga: Batu ini mengisyaratkan saat bercermin diri: mengingat identitas dan tujuan hidup: “siapa saya?”; “apa tujuan hidup ini?” (visi); “apa keinginan saya dalam hidup?” (misi). Proses ini disebut menerawang diri (narawang).

Refleksi diri untuk menentukan tujuan (visi) dan keinginan (misi) dalam hidup. Visi dan misi membantu seseorang menyempurnakan diri, atau mewujudkan kemanusiaan dalam dirinya. Karena itu, Visi dan misi hidup merupakan tugas yang harus dipenuhi sebagai seorang manusia yang manusiawi. Jika sudah menentukan tujuan dan keinginan, tekad harus ditetapkan untuk melangkah selanjutnya.

8. Gedong Peteng
Tanggara: Batu menyerupai gua yang gelap. Lokasinya sendiri terletak di bagian bawah dan tertutup pohon rimbun. Lokasi ini menyebabkan batu ini tidak banyak terkena sinar matahari, atau gelap. Kegelapan inilah yang kemudian menjadi nama, atau peteng.

Ungkara: Batu Gedong Peteng.

Uga: Batu ini merupakan simbol untuk diri yang masih gelap (peteng) dan ingin mendapatkan penerangan atau petunjuk untuk menapaki hidup berdasarkan karir yang diinginkan.

Setiap orang harus menentukan karir dalam bentuk pekerjaan yang sesuai dengan dirinya. Karir akan membawa orang merealisasi tujuan (visi) dan keinginan (misi) pribadi. Ini penting agar seseorang yang baru saja menyelesaikan tahap pendidikan dapat terus mengembangkan ilmu, watak, karakter dan perilaku. Proses pemanusiaan masih terus terjadi.


9. Karaton

Tanggara: Karaton atau Istana

Ungkara: Batu Karaton.

Uga: Istana menyimbolkan kedudukan, dan kewibawaan seseorang berdasarkan tugas yang diembannya. Jika seseorang bekerja berdasarkan karir yang dipilihnya, ia akan mengalami promosi atau kenaikan tingkat keahlian. Seseorang juga dapat mendapatkan kedudukan berdasarkan pilihan bersama siapa ia akan menjalani hidupnya, yakni membentuk keluarga.

Kedudukan berdasarkan karir atau kenaikan tingkat keahlian ditentukan berdasarkan baik pewujudan ilmu dan keahlian maupun watak, karakter dan perilaku. Entah ia berkerja mandiri atau bekerja di bawah pimpinan orang lain, entah sebagai pekerja atau sebagai pemimpin pekerjaan sehari-hari akan mengasah ilmu, keahlian dan perilaku. Berdasarkan kedudukan ini setiap orang memiliki tugas masing-masing. Demikian juga berlaku untuk kedudukan dalam keluarga. Entah bapak entah ibu memiliki tugas yang sejajar dalam keluarga.

10. Kutarungu
Tanggara: Batu ini menjulang tinggi, menyerupai telinga.

Ungkara: Batu Kutarungu. Nama Kutarungu mengacu pada tempat (kuta) dan pendengaran (rungu). Juru kunci menghubungkannya dengan telinga tubuh dan telinga batin.

Uga: Batu ini menyimbolkan sikap hati yang teguh seperti digambarkan oleh Batu yang menjulang tinggi. Sikap hati yang teguh akan mendengarkan suara hatinya, dan tidak mendengarkan suara-suara yang dapat membelokkan jalan yang ditempuh untuk mewujudkan visi dan misi pribadi.

Kearifan Sunda menekankan pentingnya mengenali kemampuan pancaindra bagi kehidupan. Salah satu yang penting ialah telinga. Batu bagi pendengaran ini bermakna kemampuan bertindak sesuai dengan suara hati. Suara hati atau pusat diri menuntun seseorang untuk teguh pada pendirian berdasarkan prinsip. Seseorang yang telah menjalankan karir sesuai dengan tugas dan kedudukannya diandaikan memiliki prinsip yang teguh, atau teguh pada kebenaran yang diyakininya Ia tidak mudah dihanyutkan oleh suara-suara (pendapat, gosip, isu, fitnah, kabar-kabar lainnya) yang dapat membelokkannya dari jalan menuju visi dan misi. Jika seseorang berpegang pada suara hatinya (prinsip dan keutamaan hidup), dia dapat membedakan mana kecenderungan konstruktif (kebaikan), mana yang destruktif (kejahatan).

Seseorang diharapkan mampu mengolah informasi yang didengarnya (diterimanya) sebelum bereaksi. Dengan kata lain, seseorang diajak untuk bertindak bijak, menghindari sikap ceroboh dan sembrono, asal memberikan tanggapan, dan mengikuti kecenderungan jahat dalam dirinya.

11. Bumi Agung

Tanggara: Batu besar yang menjulang tinggi. Batu ini harus didaki dari satu sisi dan turun pada sisi lain yang berhubungan dengan batu besar berikutnya, Batu Korsi Gading. Dari puncak batu ini bisa terlihat lansekap tatar Bandung di segala penjuru. Agung menandai tanah, bangsa dan juga nagara atau Diri. Agung berkonotasi dengan mulia.

Ungkara: Batu Bumi Agung.

Uga: Batu ini menyimbolkan sikap menjunjung tanah air atau bela bangsa. Kesadaran bahwa pemilik kehidupan bukanlah diri pribadi, tetapi Yang Kuasa berkonsekuensi kesadaran untuk menjunjung tanah air dan membela bangsa (membela bumi). Tanah air dan bangsa meliputi semesta berikut benda dan mahluk yang mengisinya. Artinya, seseorang mempunyai tugas untuk membaktikan keberhasilannya untuk segenap mahluk dan semestanya.

Membela bangsa sama saja artinya dengan membela diri sendiri. Maksudnya memelihara dan menjaga tubuh sebagai “bumi” bagi pikiran dan rasa. Menata tubuh berimplikasi pada penataan pikiran dan rasa juga. Tujuan penataan ini ialah menjadikan tubuh, pikiran dan rasa mediasi untuk memancarkan kekuasaan Yang Maha Kuasa dalam merawat dan menata Semesta.

Membela bangsa dan tubuh disebut amal ibadah manusia kepada Tuhan dan Semesta. Prinsip-prinsip hidup, keutamaan yang telah dihayati bersama dengan tugas–melalui karir atau pekerjaannya — ditujukan untuk menata, memelihara dan mengembangkan setiap jenis kehidupan. Di sinilah prinsip silih asih dan silih asuh hendak diwujudkan di tengah-tengah semesta beserta isinya.

12. Korsi Gading
Tanggara: Batu ini berbentuk kursi. Gading mengisyaratkan tahta. Seseorang yang menaiki Batu Bumi Agung, sebelum turun harus menyeberang ke Batu ini untuk duduk di sini.

Ungkara: Batu Korsi Gading.

Uga: Batu ini menjadi simbol untuk membaktikan kekuasaan berdasarkan tugas yang diemban untuk merawat dan menata diri sendiri, tanah air dan bangsa, atau Semesta.

Masih berkaitan dengan Bumi Agung, tempat ini bermakna untuk membaktikan kedudukan berdasarkan tugas untuk menjunjung tanah air dan membela bangsa. Dharma seseorang termasuk membaktikan kedudukan bagi nusa dan bangsa. Kedudukan memunculkan kekuasaan atau kemampuan menata dari dalam diri seseorang.

Kekuasaan justru semakin berarti jika diwujudkan untuk menolong dan membantu sesama, atau secara luas memelihara dan mengembangkan kehidupan. Dengan kata lain, semakin berkuasa seseorang semakin ia dituntut oleh kodratnya sendiri untuk mengungkapkan belas kasih (welas asih).

13. Pakuwon Eyang Prabu Siliwangi
Tanggara: batu berbentuk tugu. Di atas tugu itu terdapat tatahan ibu jari.

Ungkara: Batu Pakuwon Eyang Prabu Siliwangi

Uga: Batu ini menjadi simbol untuk mensyukuri (nuhunkeun) prinsip dan keutamaan silihwangi pada Yang Kuasa. Batu ini masih berhubungan dengan Batu Bumi Agung, dan Batu Korsi Gading. Prinsip silih asih, silih asah dan silih asuh dan prinsip welas asih atau rohman rohim berkaitan dengan keutamaansilihwangi.

Silihwangi berarti saling menghormati, saling menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia. Setiap orang tanpa pandang bulu memiliki tugas untuk saling hormat dan saling menjunjung martabat dan harkat kemanusiaan. Karena itu, seseorang perlu mensyukuri (nuhunkeun) keutamaan ini kepada Yang Kuasa karena secara kodrati manusia sudah dititipi kemampuan ini dan memangmampu merealisasi keutamaan ini dalam hidup sehari-hari. Mensyukuri berarti mengingat dan memperlakukan keutamaan itu berdasarkan keyakinan yang dipegang.

14. Lawang Tujuh
Tanggara: Pintu menunjukkan jalan atau jalur. Tujuh mengarah pada jumlah hari dalam satu minggu.

Ungkara: Batu Lawang Tujuh atau Pintu Tujuh.

Uga: Batu ini menyimbolkan perjalanan menempuh “jalur” hidup yang sudah ditentukan berdasarkan waktu kelahiran (7 hari). Setiap orang mempunyai “jalan”nya masing-masing untuk mewujudkan visi dan misinya. Jalan itu sudah diberikan berdasarkan hari kelahiran. Tugas manusia untuk menjalani jalur itu berdasarkan pada visi dan misinya. Jalur tersebut akan mengembalikan kita kepada Yang Kuasa, yang menjadi pusat dan bersemayam dalam diri manusia.

15. Padaringan (leuit Salawe Jajar)
Tanggara: Jajaran batu megalitik yang melingkar.

Ungkara: Batu Padaringan. Padaringan berarti juga leuit atau lumbung padi. Lumbung padi itu digambarkan berjumlah 25 dan letaknya sejajar.

Uga: Batu ini menyimbol lumbung padi (leuit atau padaringan) menandai kesejahteraan manusia dan pencapaian kepenuhan hidup sebagai manusia. Kesejahteraan itu hendak dialami nuansa kebersamaan. Nuansa kebersamaan ini digambarkan dengan posisi sejajar. Di sinilah keutamaan Sapajajaran dikenali.

Adalah tugas seseorang yang sudah mencapai keberhasilan dan kedudukan untuk menyejahterakan bumi atau semesta beserta isinya. Menyejahterakan bumi dan seisinya ibarat mengisi lumbung, atau menyediakan sumber kehidupan bagi tanah air dan bangsa. Visi dan misi seseorang tercapai jika ia mampu menjadi pengemban kekuasaan Ilahi untuk membagikan kesejahteraan bagi siapa saja tanpa pandang bulu. Ia mengikuti peran Ibunya yang menyusui dan mengasuh anak tanpa memandang anak ini kelak berbuat kebaikan atau kejahatan.

Membagikan kesejahteraan bagi bumi dan sesama menandai keadilan. Prinsip keadilan mengejawantahkan keutamaan sapajajaran. Pada dasarnya manusia tidak mengenal pembedaan berdasarkan status lahir. Berdasarkan kodratnya manusia dalam keragamannya sejajar satu sama lain, juga berdasarkan kodratnya, manusia pun sejajar dengan mahluk lain karena sama-sama ciptaan. Demikian juga kesejajaran itu dihayati dalam relasi manusia dengan alam semesta.

16. Puncak Manik
Tanggara: Tanah datar yang dikelilingi bebatuan besar membentuk cincin.

Ungkara: Puncak Manik. Manik berarti wadah. Dalam wadah itu terjadi persatuan antara Diri dengan Semesta dan Yang Kuasa. Persatuan itu digambarkan pula dengan kembalinya manusia ke asalnya ketika ia mencapai tujuannya.

Uga: Batu ini menjadi simbol untuk pencapaian dan perwujudan visi – misi pribadi serta kembalinya atau bersatunya manusia dengan Semesta dan Yang Kuasa.

Usaha mewujudkan visi dan misi mengenal batas. Batas itu ialah puncak keberhasilan dan kedudukan. Puncak berarti sudah tercapai visi dan misi atau visi dan misi “sudah di tangan”. Imperatif berikutnya ialah segeralah menggunakan kedudukan dan keberhasilan, atau kemampuan untuk beramal ibadah, berbakti dan berbagi (“Tereh make salawasna”) Kemampuan ini yang disebut mewujudkan manusia yang manusiawi, yang bukan hanya bersifat individual, tetapi juga kolektif.

Puncak manik juga berarti kembalinya seseorang pada jatidirinya yang asali. Jatidiri setiap manusia ialah persatuan dengan asal dan tujuan hidup: Yang Kuasa, “Sang Diri”. Peristiwa ini kemudian diberinama “pulang”. Inilah sebenarnya pencapaian tertinggi usaha dan kekuasaan manusia. Keunggulan dan kewibawaan pada akhirnya akan kembali.

Penutup

Situs Nagara Padang mengandung permainan aksara dan bunyi pada kata “Nagara”. Kata tersebut berupa siloka (teka-teki) yang membuat pembaca berpikir tentang makna. Jika “na ga ra” dibaca seperti tertulis, maka alam pikir bahasa Indonesia memberinya makna pada pelembagaan atau organisasi kolektivitas manusia berdasarkan tujuan yang sama dan dibangun untuk kesejahteraan bersama (bonum commune). Makna “nagara” atau negara seperti ini tidak akan berarti banyak dalam situs ini, juga untuk pemahaman kehidupan dalam budaya Sunda.

Kata “Na ga ra” harus dibaca dari belakang “Ra ga na”. Kata tersebut dilengkapi dengan kata bantu “dina” supaya lebih mengangkat makna terdalam dari nama situs tersebut. Lengkapnya menjadi “Dina Ragana”. Jelaslah apa yang dimaksud: “di dalam raga” atau badan. Teka teki terjawab: jiwa, atau yang memberi gerak dan langkah pada raga. Jiwa menjadi isi bagi badan atau wadah. Keduanya tidak bisa dipisahkan dan tidak berkedudukan secara hirarkis. Jiwa memancarkan kemampuannya melalui tubuh. Jiwa menggantungkan diri secara simbiotik saling menghidupi dengan badan. Badan dalam pemahaman demikian tidak berarti penjara bagi jiwa. Badan menyalurkan kemampuan jiwa. Badan mencerminkan kualitas jiwa yang dikandungnya. Badan memiliki kedudukan penting karena wadah ialah cermin bagi isi. Keduanya “menjadi kesatuan yang saling melengkapi dengan kekhasan, yakni kedudukan dan tugasnya masing-masing.

Kesatuan ini tampil diungkapkan dengan metafor “Diri”. “Diri” merupakankesatuan jiwa-badan. Tanpa kesatuan dalam “diri” hidup manusia tidak berarti. Metafor “Diri” pun merupakan permainan suku kata dari “Da” dan “Ra”. “Da” bermakna semesta dan “Ra” mengarah pada cahaya. Permainan suku kata atau aksara Sunda ini menempatkan “Diri” sebagai “Cahaya Semesta”. Makna permainan kata berdasarkan aksara ini menempatkan “diri” di tengah-tengah. “Posisi tengah” digambarkan dengan metafor puitik “Buana Pancer Tengah”. “Tengah” memang sangat mudah diartikan “pusat”. Secara diagramatik, tengah selalu mengacu pada pusat. Posisi “Tengah” dalam konteks buana pancer tengah atau diri sebagai cahaya semesta merujuk pada makna “di antara”. Posisi ini berfungsi menjaga keterjalinan (bukan keseimbangan) antarunsur yang berada di sekitarnya. Unsur-unsur itu tidak merujuk dan bergantung pada posisi tengah. Rujukan dan ketergantungan unsur pada posisi tengah hanya akan menunjukkan diri sebagai pusat semesta.

Dalam pemahaman ini, diri adalah cahaya semesta, yang menerangi atau gerak ke luar. Ia bukan pusat yang bersifat menarik atau gerak ke dalam (sentripetal). Diri manusia hanyalah bagian dari percikan Cahaya Ilahi. Ia hanya dititipi cahaya sebagai kekuasaan untuk menata dan memelihara semesta. Metafor “buana pancer tengah”, sekaligus Diri berarti “buana” atau jagat kecil, yang dibandingkan dengan pemangku sejati kekuasaan atas semesta, Jagat Besar. Tugas menata dan mengelola semesta beserta isinya bisa terungkap dengan permainan kata “dari belakang ke depan”. Metafor “buana pancer tengah” bisa dibaca sebagai “tengah pancer buana”. Diri mejadi “tengah” yang menerangi (pancer) jagat (buana).

Inilah makna spiritual dari “Diri”. Diri merupakan topologi holistik yang merangkum unsur badan dan jiwa, yang menghubungkan semesta dengan Yang Kuasa. Karena itulah, “Diri” menjadi pokok berpikir yang selalu berulang. Demikian pentingnya, “Diri” menjadi ukuran dalam pembelajaran dan penilaian. Ukuran pembelajaran dilakukan dengan “membaca alam” dan mengekspresikan hasil pembelajaran (membaca alam) dengan perilaku sehari-hari. Dalam konteks inilah “Batu” pada situs Nagara Padang dimengerti sebagai sarana pembelajaran. Permainan aksara “Baca” dari “ba” dan Tulis dari “tu” menunjukkan kesinambungan antara ekspresi pikiran dan rasa melalui tubuh.

Kesinambungan penalaran, emosi dan motivasi ini mendorong orang untuk memperlakukan apa saja yang “dibacanya” dari semesta. Ukuran penilaian perilaku dikembalikan pada “Diri”. Karenanya dikenal istilah “ngaji diri” agar penilaian perilaku tidak dilakukan tanpa dasar. Istilah “ngaji diri” mengukur perilaku diri ke dalam dahulu, sebelum menilai orang lain, atau menilai ke luar. Apalagi penilaian tentang baik dan buruk, diri harus menjadi asal refleksi sebelum melontarkan keputusan mengenai perilaku dan kehidupan sesama.

Tuntutan “ngaji diri” ini membuat seorang Sunda yang kerap berefleksi bersikap diam menghadapi berbagai sikap dan perilaku yang cenderung destruktif; atau ditanggapi dengan senyum. Sikap “diam” bukan berarti tidak tanggap. Sikap diam juga menunjukkan bahwa kepekaan membaca situasi atau konteks. Konteks akan membantu seseorang menentukan dan menilai sesuatu benar atau salah, baik atau buruk. Awalan “ngaji diri” bermuara pada sikap jembar atau padang. Sikap padang mengarah pada kemampuan memadukan berbagai macam unsur yang mengondisikan sebuah peristiwa terjadi. Pemaduan ini memerlukan wawasan: mencermati secara luas dan detil keragaman pembentuk sebuah peristiwa. Karena itu kemampuan “ngaji diri” untuk menilai peristiwa atau perilaku berkaitan dengan pengalaman mengolah diri dan menata diri, membiasakan diri menjadi terang. Karena itu, kembali ke “Diri” justru bukan tanda relativisme berlaku dalam khazanah Sunda. Kembali ke “diri” sebagai terang batin justru menghubungkan manusia, per pribadi dengan lingkungan di sekitarnya.

Ada beberapa photo bahwa situs Gunung Padang Telah dikenal pada jaman dahulu pada massa sunda Padjajaran.

Batu Tapak Kujang

Batu Tapak Maung



Gunung Padang Diyakini Tempat Kegiatan Reliji Masyarakat Prasejarah


Situs Gunung Padang View

Berapa usia situs megalitik yang ditemukan di Gunung Padang? Hingga kini belum bisa diketahui pasti. Penelitian masih terus berlangsung. Namun, situs ini diduga merupakan tempat kegiatan reliji masyarakat prasejarah. 'Kiblat' pemujaan menghadap ke Gunung Gede.
Ini merupakan kesimpulan sementara arkeolog Universitas Indonesia (UI) Ali Akbar terkait penelitian situs Gunung Padang yang dikelilingi pundan berundak dan bebatuan-bebatuan itu. Menurut Ali, dengan penemuan situs di Gunung Padang yang berlokasi di Desa Karyamukti, Kecamatan Cempaka, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat itu, diduga ada kehidupan yang membangun artefak di kawasan gunung ini.
Menurut Ali, sebenarnya punden berundak seperti di Gunung Padang ini juga ditemukan di beberapa daerah di Indonesia, seperti Sukabumi, Banten, dan Lampung. Namun, situs megalitik di Gunung Padang yang terdiri atas menhir batuan andesit ini memiliki kekhasan tersendiri, yaitu menghadap ke Gunung Gede.
"Kalau dalam konsep reliji prasejarah, terdapat konsep pemujaan terhadap kekuatan alam, seperti gunung, laut. Kalau untuk Gunung Padang, kekuatan alam yang dinilai masyarakat saat itu adalah Gunung Gede," papar Ali saat berbincang dengan detikcom, Selasa (22/5/2012).
Hal itu, kata Ali, bisa dilihat dari posisi situs yang menghadap ke utara dan beberapa tempat di tiap 5 teras yang tersusun dari bebatuan membentuk ruang berbentuk kotak yang berhadapan langsung dengan salah satu puncak tertinggi Gunung Gede.
Namun, untuk menguatkan kesimpulan tersebut, tim peneliti belum menemukan peralatan-peralatan yang menunjang prosesi reliji masyarakat saat itu. "Sampai saat ini kami masih mencari alat-alat yang biasa digunakan dalam kegiatan reliji," jelas Ali.
Keunikan lain yang diungkapkan Ali adalah prosesi ritual yang dilakukan masyarakat saat itu. Bila biasanya objek yang disembah berada lurus dengan titik masuk tempat ritual, maka berbeda dengan Situs Megalitikum di Gunung Padang ini. Setiap orang masuk melalui satu jalur tangga bebatuan yang tersusun rapi di bagian utara dan menapaki teras 1 sampai 5 puncak gunung menuju ke selatan. Namun, objek ritual tidak berada di bagian selatan, melainkan menghadap utara tertuju ke Gunung Gede.
"Dari penempatan (titik ritual) terlihat disengaja menghadap Gunung Gede. Secara posisi tempat ritual dipilih bukan sekadar mencari bukit, lihat saja posisinya yang berhadapan dengan dua lembah, dan dikelilingi beberapa gunung dan perbukitan," terang Ali.

Ali mengatakan pihaknya belum bisa memperkirakan usia situs tersebut. Beberapa bukti yang ditemukan di lokasi situs sedang diuji di laboratorium kimiawi untuk melihat berapa lama usia batuan yang tersusun tersebut. Dia pun enggan berspekulasi usia situs itu ketika ditanya mengenai isu bahwa usia situs di Gunung Padang ini lebih tua dibanding piramida di Peru dan Mesir.

Sementara itu, dari proses penggalian yang sempat dilakukan tim peneliti pekan lalu dengan melakukan penggalian di 6 titik di teras 4 dan kedalaman 20-30 cm, ditemukan tembikar dan beberapa serpihan batuan serta karbon. Saat ini proses penggalian dihentikan dan sisa penggalian berbentuk kotak berukuran 1,5 m x 1,5 m itu dibenahi seperti semula.


Punden Berundak di Gunung Padang Miliki Teknologi Rumit


Punden berundak yang dibangun di Situs Gunung Padang, Cianjur ditengarai dibangun ribuan orang. Analisa awal tim arkeologi, masyarakat yang membangun itu memiliki teknologi yang 'maju'
"Dan konstruksi bangunan di sisi timur menunjukkan bahwa masyarakat pada masa itu telah mengenal teknologi membuat bangunan yang cukup rumit," kata Ketua Tim Arkeologi, Ali Akbar yang melakukan penggalian, Minggu (20/5/2012).

Hasil penelitian tim geologi dan arkeologi, bangunan punden berundak itu dibangun di area seluas 75 hektar. Penggalian yang dilakukan tim arkeologi yang berkoordinasi dengan Sekretariat Negara itu menemukan bahwa masyarakat kala itu lebih maju dari apa yang diduga.

"Dengan kata lain, tingkat pengetahuan dan penguasaan teknologi masyarakat masa lampau lebih maju dibandingkan yang diperkirakan sebelumnya oleh para ahli masa kini," tuturnya.

Tim arkeolog yang melakukan penggalian sejak 15 Mei lalu dan rencananya hingga 30 Juni sudah menemukan gerabah dan tembikar. Penggalian pun dilakukan secara meluas. Diperkirakan usia punden berundak itu dari masa prasejarah. Namun kepastiannya masih perlu penelitian.

"Tim Arkeologi saat ini fokus melakukan analisis laboratorium. Ekskavasi telah menghasilkan sejumlah barang yang akan dianalisis C14 (carbon dating). Hasil analisis akan menunjukkan usia dari situs tersebut. Tim Arkeologi saat ini bekerja di laboratorium dan analisis masih berlangsung," jelas Ali yang merupakan arkeolog lulusan UI ini.

Sebagai gambaran, punden berundak di Gunung Padang itu disusun berteras-teras yang semakin ke belakang semakin tinggi.

Umumnya bangunan ini dibuat dengan memanfaatkan bentuk alami dari sebuah bukit atau gunung.
"Batu-batu disusun menutupi gunung atau bukit sehingga terbentuklah undakan atau teras. Di Gunung Padang sejauh ini diketahui terdapat 5 teras yang ditempatkan di puncak dari Gunung Padang," tuturnya.
Penelitian Tim Terpadu Penelitian Mandiri Gunung Padang menemukan banyak struktur batu di sisi timur bukit. Struktur tersebut menunjukkan bahwa bangunan yang selama ini telah diketahui hanya bagian atasnya saja.

"Sisi timur merupakan badan bangunan yang tentu saja membuat ukuran bangunan menjadi berlipat ganda," jelasnya.


Ada Peradaban 'Maju' yang Membangun Piramid di Situs Gunung Padang




Tim arkeolog tengah melakukan penggalian di situs Gunung Padang, Cianjur, Jawa Barat. Diduga kuat ada piramid yang merupakan punden berundak di kawasan itu.

"Untuk sementara punden berundak ini kemungkinan merupakan situs pemujaan," jelas Ketua Tim Arkeolog Ali Akbar yang melakukan penggalian, saat berbincang, Sabtu (19/5/2012).

Tim arkeolog memperkirakan piramid ini dibangun pada 10 ribu tahun sebelum masehi. Penggalian awal sudah menemukan tembikar dan gerabah.

Yang mencengangkan, ternyata piramid itu berada di kompleks seluas 75 hektar. Karena, pada sisi lain kawasa Situs Gunung Padang yakni 4,5 hektar, terdapat batuan berukuran 1,5 meter yang disusun.
"Ribuan orang pasti telibat membuatnya," jelas Ali.

Melihat luasnya kompleks piramid itu, diyakini ada masyarakat atau peradaban yang sudah terorganisir baik.
"Organisasi masyarakat pasti telah tertata dgn baik, sehingga mampu memobilisasi ribuan orang untuk membuatnya," jelasnya.

Siapa ribuan orang itu dan kemana mereka kini, Ali belum bisa melakukan kesimpulan.
"Masih diteliti lebih lanjut," tegasnya.



Menggali Warisan Teknologi di Dasar Situs Gunung Padang




Proses ekskavasi atau penggalian situs Gunung Padang di Cianjur sudah berlangsung sejak Selasa, (15/5/2012). Di dasar situs itu diduga terdapat warisan teknologi anti kegempaan.

Penggalian ini bertujuan untuk membuka banyak hal yang tidak terungkap di permukaan.
"Penggalian itu bukan untuk mencari piramida. Namun, di dalamnya diduga ada banyak hal yang belum terungkap di permukaan," papar salah satu anggota tim ekskavasi, Hokky Situngkir.


Sekelompok tim yang berada di bawah pimpinan Ali Akbar saat ini masih berusaha mengungkap struktur apa yang ada di dasar situs megalitikum Gunung Panjang. Struktur ini diindikasikan merupakan teknologi tinggi dalam hal anti kegempaan.

"Karena ia berada di dekat dengan sesar gempa Cimandiri. Artinya dia memiliki teknologi yang tinggi untuk tetap berdiri. Itu yang perlu digali, teknologi seperti apa yang mereka gunakan", jelas Hokky.

Analis sistem kompleks masyarakat purba ini menjelaskan bahwa situs Gunung Purba berada di dekat sesar gempa Cimandiri. Sesar Cimandiri ini merupakan rekahan aktif yang membentang di wilayah Sukabumi Selatan. Itu artinya, situs beserta struktur yang tertanam di bawahnya memiliki teknologi yang tinggi sehingga bisa bertahan.

"Teknologi seperti apa yang mereka gunakan, itu yang perlu digali", tambahnya.

Selain teknologi anti kegempaan, penggalian ini juga bertujuan untuk melihat apakah ada ruangan di bawah situs Gunung Padang. Jika ditemukan ada ruangan, berarti akan ditemukan pula artefak.

"Penemuan artefak ini juga akan membantu kita untuk mengetahui peradaban jaman dulu", lanjut Hokky.

Penggalian benda-benda peninggalan bukan sekedar kegiatan observasi semata. Namun juga harus dilihat sebagai usaha pencarian jati diri bangsa ini. Ini mengapa proses ekskavasi ini dinilai Hokky sebagai hal yang penting untuk dilakukan.

"Ini penting, karena kita perlu mengetahui siapa diri kita", kata Hokky.

Ini Batu Beraksara di Situs Gunung Padang



Meski belum dilakukan penggalian besar-besaran, situs Gunung Padang sudah memberi banyak temuan menakjubkan. Selain tembikar dan batuan unik, kini ditemukan juga batu-batu yang diduga memiliki gambar aksara kuno di dalamnya.

"Yang belum tersosialisasi ada batu beraksara, di batu itu seperti huruf atau kata," kata asisten staf khusus presiden bidang bantuan sosial dan bencana, Erick Ridzky, saat ditemui di kantornya, Jl Veteran, Jakarta, Senin (21/5/2012).

Menurut Erick, di batu tersebut ada gambar dan simbol yang diyakini memiliki makna tertentu. Belum jelas dari zaman apa batu itu berasal, yang pasti banyak dijumpai di situs Gunung Padang.

Dari gambar yang ditunjukkan, terlihat batu-batu itu berwarna hitam. Simbol-simbol yang terlihat hampir menyerupai gambar tertentu, seperti hewan atau bentuk bangunan.

"Di setiap batu ada garis di bagian pojok kanan bawah. Itu seperti semacam tanda untuk orang membaca," terangnya.

Meski begitu, Erick tak mau buru-buru membuat kesimpulan. Dia akan membawa temuan ini ke ahli yang bisa membaca tulisan kuno atau paleografi. Sementara temuan lain, kini masih diteliti di laboratorium geotek Universitas Indonesia.


Kontroversi Situs Gunung Padang, Indonesia Tak Mengenal Budaya Piramid


Sejumlah pihak meyakini bahwa ada peninggalan bersejarah di Situs Gunung Padang, Cianjur. Pendapat itu diamini Ketua Masyarakat Sejarawan Indonesia, Jawa Barat, Nina Herlina Lubis. Tapi dia tidak sepakat bila Situs Gunung Padang adalah sebuah piramid.

"Situs Gunung Padang adalah tinggalan arkeologis masa pra sejarah. Menurut para arkeolog, ini adalah punden berundak-undak, bukan piramid. Di Indonesia tidak dikenal membuat piramid seperti di Mesir," kata Nina yang juga Guru Besar Sejarah Unpad saat berbincang, Senin (21/5/2012).

Menurut Nina, sudah lama Situs Gunung Padang menjadi objek arkeologi. Situs itu bagian dari sejarah masyarakat Indonesia. Situs itu selama ini dikenal sebagai punden berundak tempat pemujaan masyarakat.

"Jadi kalau tim Katastropik Purba di bawah Pak Andi Arief ini menyebut piramid saya tidak setuju. Saya sudah minta agar pernyataan soal piramid distop dahulu, agar masyarakat tidak bertanya-tanya," jelas tokoh sejarawan Jawa Barat ini.

Dia menjelaskan saat dimulai penggalian, dibentuk tim mandiri yang terdiri dari arkeolog, sejarawan, filolog, geolog, dan sejumlah ahli. Selaku anggota dewan pengarah, Nina pun sudah meminta agar penggalian yang dimulai sejak 15 Mei lalu dihentikan sementara dahulu.

"Saya minta penelitian tidak ditunggangi kepentingan apa pun. Harus ilmiah," terangnya.

Soal piramid yang selama ini digembar-gemborkan pun, dia yakin, sepenuhnya lokasi di Situs Gunung Padang sebuah punden berundak. Tempat masyarakat melakukan pemujaan.

"Tentu di kawasan itu ada struktur masyarakat yang menata bukit di sana menjadi sebuah punden berundak," tuturnya.

Sebelumnya Ketua Tim Arkeologi yang melakukan Ali Akbar juga memastikan bahwa di Situs Gunung Padang sebuah punden berundak. Tim arkeolog juga sudah menemukan gerabah dan tembikar.



Peradaban Prasejarah Nusantara Tak Kalah dengan Eropa



Situs megalitikum Gunung Padang, Cianjur, Jawa Barat, merupakan situs megalitikum yang terbesar di Asia Tenggara. Dari permukaannya saja, itu membuktikan bahwa peradaban prasejarah di Nusantara tak kalah dengan Eropa.

"Sangat mungkin peradaban kita sama tinggi. Yang jelas homosapiens sudah ada di kepulauan Indonesia sejak 30.000 tahun yang lalu," jelas salah analis sistem kompleks masyarakat purba, Hokky Situngkir kepada detikcom, Jumat (18/5/2012). Ia menambahkan apalagi ada banyak situs megalitikum yang tersebar di Jawa hingga Sumatera.

Namun sayangnya kekayaan warisan Nusantara tak didukung oleh pengetahuan tentang kehidupan prasejarah yang sebanding. Hokky mengatakan bahwa pengetahuan prasejarah kita bahkan tak sampai 1.000 tahun.

Salah satu anggota tim ekskavasi situs Gunung Padang ini memberi contoh pada tahun 1500 ada lukisan besar yang terkenal di dunia di sekolah Athena ciptaan Raphael. Dimana di saat yang sama di Bali juga ada lukisan yang sama tapi tidak terungkap, yakni lukisan Semaradana.

"Dua lukisan ini secara dimensi dan ukurannya sama. Artinya peradaban kita tidak kalah dengan Eropa," ceritanya.

Hokky menambahkan pengetahuan tentang sejarah dan prasejarah sangatlah penting. Secara nasional, ini akan membuat kita bangga sebagai sebuah bangsa.

"Selama ini peradaban prasejarah hanya terpusat di belahan bumi utara dan Mesir, padahal di Nusantara kita memiliki hal yang sama," tutur Hokky.

Sementara saat ini situs Gunung Padang sedang dalam proses ekskavasi atau penggalian untuk menguak warisan teknologi di dalamnya. Hokky berharap penggalian ini akan bisa melacak peradaban Nusantara hingga mencapai puluhan ribu tahun yang lalu. Menurutnya hal itu bisa dicapai bila ekskavasi dilakukan dengan menggunakan pendekatan interdisipliner.

"Untuk mencapai angka puluhan ribu tahun yang lalu, pendekatannya tidak boleh monodisipliner, tapi interdisipliner. Ada banyak ilmu yang harus dilibatkan. Antropologi, sejarah, fisika, klimatologi atau bahkan arkeoastronomi," pungkasnya.

Kini pilihannya adalah menggali lebih dalam atau mengubur rapat-rapat warisan ini. Warisan yang besar kemungkinan merupakan cikal bakal identitas Nusantara.

Sumber : Internet dan dan Detik News Mei 2012

Share this :

0 komentar: